Tampilkan postingan dengan label Apa itu Autisme. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Apa itu Autisme. Tampilkan semua postingan

Apa itu Autisme ? apakah orang di sekitar anda ada yang mengalami ?

 


Apa itu Autisme ? - Istilah “Autis” seringkali digunakan secara enteng sebagai ejekan bagi orang yang terkesan anti-sosial. 

Namun, tidak banyak orang sebenarnya mengerti apa itu sebenarnya autisme. Ketidakpahaman orang-orang mengenai autisme sebenarnya dapat dimengerti, karena autisme sendiri tidak se-sederhana yang dipikirkan banyak orang. 

Apakah autisme berarti orang yang sekedar kurang pandai bergaul? Ataukah orang yang mengalami keterbelakangan mental? Atau apakah autisme mencakup kedua hal tersebut  dan lebih banyak lagi? Untuk menjawab pertanyaan tersebut mari kita simak dalam artikel ini. Autisme atau Autism Spectrum Disorder, merupakan suatu gangguan perkembangan otak yang mempersulit penyandangnya dalam berkomunikasi atau berinteraksi dengan orang lain. 

Terdapat tiga gejala umum yang dapat ditemukan pada semua orang yang berada di bawah spektrum autisme. Namun, tingkat keparahan dari tiga gejala ini berbeda-beda bagi setiap penyandang autisme Ketiga gejala ini adalah, 

1. kurangnya keterampilan sosial, 

2. kesulitan berkomunikasi, 

3. gangguan perilaku. 

Mayoritas penyandang autisme memiliki kecenderungan untuk tidak merasa nyaman di keramaian,  tidak merespon ketika dipanggil namanya, memiliki kesulitan untuk memahami perasaan orang lain dan lain-lain. Dalam hal komunikasi, penyandang autisme seringkali mengalami kesulitan memahami apa yang dikatakan orang lain, terutama jika diberi guyonan,  lelucon, atau sarkasme. Bahkan, 40% dari anak-anak penyandang autisme tidak berbicara sama sekali saat kecil. Penyandang autisme juga memiliki kecenderungan untuk melakukan tindakan yang repetitif, seperti mengayunkan tangan atau mengatakan hal yang sama berulang kali Perlu diingat bahwa tidak semua penyandang autisme sama. ;

Terdapat tiga level autisme yang diurut berdasarkan tingkat keparahannya. 

Level pertama adalah autisme ringan 

Gejala-gejala yang timbul bagi penyandang autisme ini, walaupun akan mempersulit mereka ketika bersosialisasi, secara garis besar, autisme ringan tidak akan mengganggu kehidupannya sehari-hari. Bahkan, penyandang autisme ringan terkadang memiliki IQ di atas rata-rata dan tergolong jenius dalam bidang-bidang tertentu. Contohnya, Max Park, pemegang rekor pemecahan  kubus rubik tercepat di dunia. 

Level kedua adalah autisme sedang. 

Penyandang autisme pada tingkat ini  akan mengalami kesulitan lebih besar ketika berkomunikasi dengan orang lain, jika dibandingkan dengan autisme ringan. Selain itu, penyandang autisme ini umumnya tidak menunjukkan kontak mata,  dan tidak bisa mengekspresikan emosinya melalui intonasi suara atau raut wajah layaknya orang lain.

Level ketiga adalah autisme berat. 

Penyandang autisme ini sangat sulit untuk menjalani hidupnya secara mandiri dan bersifat kurang sensitif atau terkadang terlalu sensitif terhadap stimulus dari luar seperti suara. 

Diperkirakan penyandang autisme di Indonesia mencapai 2,4 juta orang, dan timbul pada laki-laki sebesar 4 kali lipat lebih banyak dibanding perempuan. Sebab pasti dari autisme hingga kini tidak diketahui. Keambiguan dari autisme inilah, digabungkan dengan frustrasi yang dirasakan orang tua ketika anaknya menyandang autisme menyebabkan timbulnya berbagai macam teori konspirasi mengenai autisme. Salah satunya adalah mitos bahwa vaksin menyebabkan autisme. Kami akan mengatakan sekarang juga. 

Vaksin tidak menyebabkan autisme. Berbagai studi epidemiologi skala besar telah membuktikan bahwa tidak ada hubungan antara vaksin dengan terjadinya autisme. Besarnya peran genetik pada timbulnya autisme juga membuktikan bahwa seorang penyandang autisme, kemungkinan besar terlahir dengan autisme. 

Autisme merupakan kondisi seumur hidup. Namun, hal ini bukan berarti penyandang autisme harus sengsara seumur hidupnya. Dengan gabungan terapi dan lingkungan yang suportif,  penyandang autisme dapat mengurangi gejala-gejalanya dan menjalani hidup yang bahagia. Hal terpenting yang perlu dilakukan orang tua adalah mengidentifikasikan autisme sejak dini. Paling tidak sebelum anak masuk TK. 

Yang perlu dipahami oleh semua orang adalah, cara berpikir dan cara seorang penyandang autisme memandang dunia luar berbeda. Dan berbeda bukan berarti salah. Begitu banyak orang berusaha untuk memaksa penyandang autisme untuk bersikap, dalam tanda kutip normal. Namun, inilah yang normal bagi mereka. Untuk sekarang dan selamanya.

 Oleh karena itu, mungkin saja kitalah yang justru harus memperbaiki diri sendiri, dan bersikap lebih akomodatif, dan suportif terhadap sesama. Sekian untuk artikel kali ini. Apakah Anda kenal seorang penyandang autisme? Atau apakah Anda sendiri penyandang autisme? Ceritakan pengalaman kalian di kolom komentar di bawah   Jika ada topik yang kalian ingin kami bahas, kalian bisa tulis itu juga di kolom komentar. Semua link untuk sumber yang kami gunakan dalam artikelini dapat kalian lihat di kolom deskripsi.